Apa itu Bhagavad Gita?

 Apa itu Bhagavad Gita?

Tom Cross

Mereka yang menganut agama Hindu mengenali Bhagavad-Gita dengan baik dan mengetahui bahawa ia adalah satu karya yang amat penting. Ia adalah teks yang paling dihormati oleh orang Hindu dan membawa pengajaran asas kepada sesiapa sahaja, sama ada mereka mengikuti agama Hindu atau tidak.

Bhagavad-Gita bermaksud "Lagu Agung", "lagu (Gita) Tuhan (Bhagavan) atau bahkan “lagu orang yang diberkati” dan berasal daripada bahasa Sanskrit Veda – bahasa India purba, bahasa Veda, yang merupakan teks tertua dalam set peraturan dan prinsip kitab suci Hindu.

Ini adalah bab daripada Mahabharata, salah satu epik klasik India terpanjang. Mahabharata dianggap dalam kalangan pengamal sebagai teks suci agama Hindu yang paling penting dan membincangkan tiga matlamat hidup manusia (trivarga): dharma (yang mentakrifkan susunan moral dan sosial semua makhluk), artha (rezeki, pembangunan ekonomi) dan kama ( mengalami setiap bentuk kesenangan).

Setelah memenuhi matlamat ini, manusia dapat mencapai moksha, iaitu pencerahan rohani atau kepenuhan. Tiga matlamat itu seperti batu loncatan kepada moksha.

Prashant Chauhan / 123RF

Apa yang Bhagavad-Gita katakan

Walaupun ia adalah bab kecil Mahabharata, Bhagavad-Gita berjaya mengubah, dalam ayat-ayat pendeknya, ajaran semua Veda. Dalam 18 babnya, karya itu menceritakan perbualan antara pahlawan Arjuna dan Krishna, di medan perang.Dijelaskan dalam kejadian sebelum Bhagavad-Gita, pertempuran ini adalah antara keluarga dua bersaudara, Dhritarastra dan Pandu, pewaris takhta. Oleh kerana Dhritarashtra dilahirkan buta, Pandu mengambil alih kerajaan.

Lihat juga: Lavender: semua tentang sekutu kesihatan dan semangat yang hebat ini

Masing-masing mempunyai keluarga dan warisnya (Pandawa, keturunan Pandu; dan Kurawa, keturunan Dhritarastra). Konflik bermula apabila Duryodhana yang bercita-cita tinggi, anak Dhritarastra, cuba dengan segala cara untuk mengalahkan Pandawa selepas kematian Pandu. Selepas beberapa percubaan yang gagal, perang antara sepupu tercetus.

Karya itu adalah dialog antara Arjuna dan Krishna – yang merupakan pemandu kereta pejuang muda itu. Pada awalnya, Arjuna meminta Krishna untuk membawanya ke tengah-tengah pertarungan, di mana dia kemudian boleh mempelajari lawannya. Dia tidak lama kemudian terkejut apabila dia mendapati orang yang dia sayangi berada di sisi lain pertempuran.

Radek Procyk / 123RF

Di tengah-tengah krisis dalaman yang sebenar, Arjuna dia membeku sepenuhnya, badannya bergetar, mulutnya kering. Bagaimana untuk melawan saudara sendiri? Tetapi bagaimana jika anda tidak melawan? Ini adalah dua syarat yang, baginya, sama-sama membawa penderitaan, kerana Arjuna pada dasarnya adalah representasi dharma – iaitu, apa yang betul (bertentangan dengan sepupunya Duryodhana, yang menentang sepenuhnya jalan dharma). Tetapi jika dia menunaikan kewajipannya, dia perlu membunuh beberapa orang saudaranya, jika hanya untuk membuatperkara yang betul.

Pahlawan muda itu memutuskan untuk berhenti berperang, kerana dia tidak boleh melawan orang yang dia cintai, dan bertanya kepada Krishna sebab dia perlu menghadapi saudaranya sendiri, tugas yang dia lakukan. hakim tidak mempunyai kekuatan. Dan kemudian, untuk meredakan penderitaan ini dengan membuat sebarang keputusan, lelaki muda itu meminta cahaya kepada Krishna, untuk mencari keputusan yang mengelakkan penderitaan.

Alangkah terkejutnya Arjuna, Krishna kemudian menerangkan maksud sebenar pertempuran itu: ia adalah konflik dalaman, yang kita hadapi dalam kehidupan seharian kita dan merupakan hasil daripada masalah kewujudan kita. Sepanjang 18 bab Bhagavad-Gita, Krishna mengajar tentang yoga dan nilai-nilainya.

Simbologi

Arjuna, berkali-kali, mempersoalkan kemampuannya sendiri untuk menang – atau bahkan menyertai perjuangan. Dia mewakili setiap seorang daripada kita, kerana kita juga hidup mempersoalkan jika kita mampu, jika kita bersedia.

Persoalannya adalah soalan kita di hadapan kehidupan, ketakutan untuk membuat keputusan, menyingkirkan beberapa maksiat , melakukan perkara yang betul, walaupun ia memerlukan kos. Kerana memilih adalah menang dan kalah.

Krishna, sebagai pemandu kereta kuda, melambangkan ilmu, yang membimbing pahlawan dalam perjalanannya.

Artem Beliaikin / Unsplash

Pandava adalah kualiti, nilai penting kita, apa yang kita ada paling mulia. Sebaliknya, Korawamereka adalah sifat buruk, kecacatan, kegagalan kita. Adalah mudah untuk dibincangkan jika kita melihat "dari luar" pada Pandawa dan Kaurava, tetapi di dalam, mereka adalah sebahagian daripada kita yang kita tanam dan sayangi, walaupun kita tahu mereka tidak baik untuk kita.

Itulah sebabnya menjadi sangat sukar untuk menghentikan tabiat buruk. Dan walaupun ia berbahaya pada hampir setiap saat dalam hidup kita, kewujudannya adalah penting bagi kita untuk menghargai dan mengukuhkan kebaikan kita.

Nilai-nilai yoga yang disebutkan dalam karya

The Dialog termasyhur antara Arjuna dan Krishna yang terkandung dalam bab Mahabharata yang sangat penting ini mengajarkan nilai-nilai abadi, abadi dan tanpa subjektiviti, apa yang boleh kita panggil etika. Atau, seperti yang kami sebutkan secara ringkas di atas, dharma. Nilai-nilai penting untuk sesiapa sahaja, dalam apa jua keadaan, tanpa mengira agama (atau bukan agama), falsafah hidup, masa atau wilayah.

Nilai-nilai ini, seperti yang digambarkan oleh Swami Dayananda Saraswati, dalam bukunya “ Nilai Nilai", adalah "kualiti yang mesti dimiliki oleh minda pencari untuk mencapai pengetahuan tentang Wujud".

Dalam karya ini, Saraswati membincangkannya secara skematik, dan di sini kita berada. akan meringkaskannya supaya anda dapat memahami sedikit tentang apa yang diajarkan kepada Arjuna dalam perjalanan keputusannya, di samping dapat menjadikan mereka utara untuk perjalanannya sendiri.Nilai ini membentuk apa yang boleh kita panggil Kod Krishna:

Fa Barboza / Unsplash

1. Amanitvam: ketiadaan kesombongan, kesombongan atau perlu dipuji;

2. Adambhitvam: ketiadaan pura-pura;

3. Ahiṁsā: tanpa kekerasan;

4. Kṣānti: kebolehsuaian yang aman;

5. Arjavam: kebenaran;

6. Acāryopāsanam: dedikasi kepada tuan;

7. Śauchan: penyucian;

8. Sthairyam: ketegasan tujuan;

9. Ātma-vinigraha: perintah atas pemikiran;

10. Indriyartheśu vairāgyam: detasmen daripada objek deria;

11. Anahaṅkāra: ketiadaan pengenalan dengan perkara-perkara ego;

12. Janmamṛtyujaravyādhiduḥkhadośānudarśanam: refleksi tentang batasan kelahiran, kematian, usia tua, penyakit dan kesakitan;

Lihat juga: Lagenda Boitatá

13. Aśakti: ketiadaan keterikatan pada idea pemilikan;

14. Anabiśvaṅgaḥ putradaragṛhādiśu: keseimbangan afektif;

15. Nityam samacittatvam iśtaniṣṭorapattiṣu: keseimbangan yang berterusan;

16. Bhaktir avyabhicāriṇī: pengabdian yang tidak berbelah bahagi;

17. Viviktadeśa sevitvam: penghargaan untuk tempat yang aman;

18. Aratiḥ janasamsadi: penghargaan untuk kesendirian;

19. Tattvajñānārthadarśanam: tumpuan dan kejelasan dalam kebenaran;

20. Adhyātmajñāna nityatvaṁ: kesediaan berterusan untuk pengetahuan diri.

Bagi anda dapat memperoleh cahaya tentang cara mencari jalan evolusi, perlu diingat pilihan yang akan diambildibuat, dan itu membawa akibat yang berat, apa sahaja keputusan anda.

Berjuanglah, jangan terpedaya dengan keselesaan status quo, terutamanya kegagalan anda, kerana ia diselesaikan dengan lebih mudah, kerana ia sering memberikan anda jalan pintas untuk "menyelesaikan" persoalan kehidupan.

Anda juga mungkin menyukainya

  • Sedar tentang 4 undang-undang kerohanian yang diajar di India
  • Fahami maksud simbol OM dan gunanya!
  • Kenali tuhan-tuhan India dan kaitan mereka dengan agama Hindu

Kita mesti bertindak dengan tanggungjawab dan hati nurani, menganggap semua tindakan kita, tetapi sentiasa cenderung untuk melakukan apa yang betul, sentiasa berusaha untuk memperbaiki diri sebagai manusia. Kerana ini, walaupun nampaknya lebih lama dan lebih susah payah, adalah satu-satunya jalan yang mungkin.

Tom Cross

Tom Cross ialah seorang penulis, penulis blog, dan usahawan yang telah mendedikasikan hidupnya untuk meneroka dunia dan menemui rahsia pengetahuan diri. Dengan pengalaman bertahun-tahun mengembara ke setiap sudut dunia, Tom telah membangunkan penghargaan yang mendalam terhadap kepelbagaian pengalaman, budaya dan kerohanian manusia yang luar biasa.Dalam blognya, Blog I Without Borders, Tom berkongsi pandangan dan penemuannya tentang persoalan kehidupan yang paling asas, termasuk cara mencari tujuan dan makna, cara memupuk kedamaian dan kebahagiaan dalaman, dan cara menjalani kehidupan yang benar-benar memuaskan.Sama ada dia menulis tentang pengalamannya di kampung terpencil di Afrika, bermeditasi di kuil Buddha purba di Asia, atau meneroka penyelidikan saintifik terkini mengenai minda dan badan, tulisan Tom sentiasa menarik, bermaklumat dan membangkitkan pemikiran.Dengan keghairahan untuk membantu orang lain mencari laluan mereka sendiri kepada pengetahuan diri, blog Tom mesti dibaca oleh sesiapa sahaja yang ingin mendalami pemahaman mereka tentang diri mereka, tempat mereka di dunia dan kemungkinan yang menanti mereka.